Proses Pengiriman Barang Berbahaya

Dangerous goods shipping process

#Logistics #dangerousgoods

 

Sebelum masuk ke topik, mari kita selesaikan sedikit pengetahuan. Dalam transportasi kargo yang sebenarnya, selain transportasi kargo umum kami yang paling umum, ada juga transportasi kargo khusus.

Transportasi kargo khusus, seperti namanya, mengacu pada transportasi kargo yang tidak konvensional oleh kendaraan khusus. Jenis -jenis transportasi meliputi: Transportasi Barang Berbahaya, Tiga Transportasi Kargo Berbesar -Izin (dalam hal volume, itu mengacu pada kargo kebesaran biasa dengan volume super tinggi, super lebar, super panjang, dan tidak teratur; dalam hal berat: terutama mengacu pada logistik kargo kelebihan berat badan.), Transportasi yang didinginkan, transportasi barang -barang rahasia khusus dan transportasi lemari khusus, dll.

Di antara mereka, transportasi barang berbahaya adalah jenis transportasi khusus, dan itu adalah bentuk transportasi yang perlu kita ketahui lebih banyak tentang hari ini.

Ada banyak jenis barang berbahaya, yang dapat dibagi menjadi sembilan kategori.

 

Kategori pertama:

Bahan peledak.

Mengacu pada barang -barang yang dapat mengalami reaksi kimia kekerasan di bawah kekuatan eksternal, menghasilkan sejumlah besar gas dan panas secara instan, menyebabkan tekanan di sekitarnya meningkat tajam, menyebabkan ledakan, dan menyebabkan kerusakan pada keamanan properti personel di sekitarnya. Seperti kembang api dan petasan.

 

Kategori terbesar kedua:

Gas.

Mengacu pada gas terlarut terkompresi, dicairkan, atau bertekanan. Ketika barang -barang tersebut mengalami kekuatan eksternal yang tidak terkendali, tekanan dalam wadah meningkat dengan tajam, menyebabkan wadah meledak, kebocoran material, dan gas cair terkompresi ledakan. seperti gas alam.

 

Kategori ketiga:

Cairan yang mudah terbakar.

Ini mudah berubah pada suhu kamar, dan uapnya dapat membentuk campuran eksplosif saat dicampur dengan udara. Seperti bensin, etanol, dll.

 

Kategori keempat:

Padatan yang mudah terbakar, barang-barang yang menyegarkan diri dan barang yang mudah terbakar saat basah.

Barang -barang seperti itu cenderung ditembakkan. Seperti belerang, kapur barus dan sebagainya.

 

Kategori kelima:


Agen pengoksidasi.

Barang -barang seperti itu sangat mengoksidasi dan dapat dengan mudah menyebabkan pembakaran dan ledakan. Seperti magnesium peroksida, nitrat dan sebagainya.

 

Kategori keenam:

Zat beracun.

Mengacu pada artikel bahwa, setelah memasuki tubuh biologis, menumpuk ke jumlah tertentu dan dapat memiliki interaksi biokimia atau biofisik dengan cairan dan jaringan tubuh, membahayakan keamanan kehidupan. Seperti gas, sulfur dioksida, dll.

 

Kategori ketujuh:

Bahan radioaktif.

Ini adalah item yang mengandung radionuklida, dan total konten radioaktif dalam item lebih tinggi dari nilai regulasi nasional. Item dengan elemen radioaktif seperti uranium nuklir.

 

Kategori kedelapan:

Zat korosif.

Mengacu pada padatan atau cairan yang dapat membakar jaringan hewan dan menyebabkan kerusakan pada logam dan benda lainnya. Seperti asam sulfat, asam klorida, dll.

 

Kategori Kesembilan:

Barang berbahaya lainnya.

Mengacu pada zat dan artikel yang menghadirkan bahaya tetapi tidak memenuhi definisi kelas lain. Misalnya paket baterai dll.

 

Proses transportasi laut barang berbahaya pada dasarnya dibagi menjadi empat langkah:

 

1. Pemesanan

Informasi dasar harus disediakan saat memesan barang berbahaya, seperti un no. Kelas Barang Berbahaya, Kategori Pengepakan, MSDS, dll.

Perusahaan pelayaran hanya akan menerima pemesanan sesuai dengan dokumen lain yang relevan yang perlu disajikan sesuai dengan nama kargo.

Misalnya, barang berbahaya dengan Nomor PBB UN2880 juga perlu menunjukkan laporan survei; Nomor PBB UN1057, Barang Berbahaya yang Diklasifikasikan sebagai Kelas 2.1 Barang juga perlu menunjukkan sertifikat inspeksi gas (sertifikat bebas gas). Beberapa barang berbahaya khusus juga perlu mengirimkan penjelasan teknis (penjelasan teknis) atau sertifikat yang tidak berbahaya (Lembar Data Keselamatan Bahan MSDS).

2. Deklarasi Maritim

Menurut Peraturan Transportasi Barang Berbahaya Internasional, semua barang berbahaya harus dinyatakan kepada Administrasi Keselamatan Maritim ketika memasuki atau meninggalkan negara itu, yang merupakan penghubung yang sangat diperlukan dalam proses transportasi internasional barang -barang berbahaya. Deklarasi maritim perlu memberikan sertifikat paket berbahaya asli, spesifikasi teknis kemasan kargo asli, nomor kotak, nomor segel (hanya setelah mengambil kotak), dan deklarasi barang berbahaya terbentuk empat hari sebelum kapal berlayar.

 

3. Deklarasi Bea Cukai


Proses deklarasi bea cukai diperlukan untuk semua barang dagang ketika mereka masuk dan keluar dari negara. Ini adalah tautan yang akrab dengan semua orang, tetapi juga merupakan tautan yang relatif rentan terhadap masalah. Banyak barang tidak dapat dikirim dalam waktu, dan akhirnya barang dinyatakan oleh bea cukai. Ini disebabkan oleh inspeksi, jadi sebelum barang dikirim, Anda harus mengkonfirmasi apakah nama produk dan kode HS yang digunakan untuk deklarasi bea cukai terkait dengan masalah pengawasan bea cukai dan apakah mereka terkait dengan sertifikat. Jangan kembali menyesal jika terjadi kesalahan. Biayanya sangat tinggi. dari. Deklarasi Bea Cukai umumnya sekitar 2 hari sebelum kepergian kapal. Perhatikan untuk mengingatkan pengirim barang Anda untuk tidak melebihi waktu cut-off bea cukai internal dari perusahaan pelayaran. Memberikan Deklarasi Bea Cukai, Daftar Pengepakan, Faktur dan Elemen Deklarasi.

4. Kemasan ke Port

Perlu ditekankan di sini bahwa ada bahaya besar dan bahaya tersembunyi dalam transportasi barang berbahaya, sehingga tidak mungkin untuk mengatur kemasan trailer sesuai dengan standar transportasi kargo umum, dan perlu untuk mengatur kemasan barang berbahaya khusus khusus khusus barang berbahaya khusus khusus khusus khusus khusus khusus khusus khusus khusus khusus khusus tim untuk berkemas ke pelabuhan.


Tinggalkan komentar

Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi serta Persyaratan Layanan Google.