Keterampilan analisis biaya rantai pasokan

Supply Chain Cost Analysis Skills

#Supplychain #marketing #costanalysis

 

Dalam menghadapi pasar teknologi yang berubah dengan cepat dan beragam permintaan pelanggan, banyak rantai pasokan manufaktur mengalami tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Masalah seperti siklus pasokan komponen yang lebih lama, peningkatan bahan lamban, kekurangan pasokan yang sering, kenaikan harga material dan kapasitas produksi yang terbatas menjadi hambatan bagi produsen elektronik untuk mengoptimalkan rantai pasokan dan mengurangi biaya. Dalam menghadapi tantangan yang parah dan persaingan ketat, semakin banyak perusahaan yang berspesialisasi dalam daya saing inti dan bertahan sebagai penghubung dalam rantai pasokan, yang membuat manajemen rantai pasokan melintasi batas -batas perusahaan.

Metode analisis tradisional tidak efektif ketika menghitung biaya rantai pasokan, karena sebagian besar metode tradisional hanya berkonsentrasi pada biaya internal perusahaan, dan rantai pasokan saat ini telah melintasi batas-batas perusahaan, dan menyediakan manajemen rantai telah berubah menjadi kolaborasi dan manajemen lintas organisasi. Oleh karena itu, analisis harga rantai ketentuan harus melampaui "empat dinding" perusahaan, berkonsentrasi ke struktur umum rantai ketentuan, menganggap berbagai faktor sebagai penuh, dan memahaminya dari tingkat berikutnya.

 

Tiga level

Berdasarkan praktik yang paling efektif dari sejumlah perusahaan teratas di dunia dan oleh karena itu hasil penelitian para ahli, penulis percaya bahwa analisis rantai ketersediaan harus dimulai dari tiga tingkatan:


1 、 Biaya langsung, yang mengacu pada nilai manufaktur setiap unit produk, termasuk bahan baku, suku cadang, biaya tenaga kerja dan mesin. Biaya -biaya ini terutama ditentukan oleh nilai bahan baku dan tenaga kerja.

2 、 Biaya aktivitas, yang melihat harga yang dikeluarkan dalam mengelola perakitan dan pengiriman produk, dan biaya ini muncul dari struktur organisasi perusahaan.

3 、 Biaya transaksi, termasuk semua biaya yang dikeluarkan dalam memproses pemasok dan informasi dan komunikasi pelanggan. Biaya -biaya ini terutama berasal dari interaksi antara perusahaan dan mitra lainnya dalam rantai pasokan.


Biaya mengambil bentuk yang berbeda di bawah proses dan negara bagian rantai pasokan yang berbeda. Sebagai contoh, akuisisi komponen, di permukaan, harganya terutama tercermin dalam persyaratan, yang bisa menjadi biaya langsung, tetapi komponen yang berbeda mungkin melibatkan beberapa layanan bernilai tambah, jadi ada biaya layanan; Pada waktu yang sama, jika Anda membeli produk di bawah standar, Anda ingin kembali dan bertukar, pada gilirannya, akan melibatkan biaya operasi dan biaya transaksi.

Ambil kasus tertentu: Produsen Cina membeli perangkat tertentu dari Singapura dan melakukan analisis nilai. Harga unit perangkat adalah 10 yuan, dan jika Anda membeli 10 sekaligus, masing -masing hanya biaya 4,5 yuan. Kenaikan dalam jumlah pembelian memperoleh diskon harga, yang mengurangi biaya langsung, tetapi harga dalam aspek lain dapat meningkat, seperti biaya transaksi dengan pemasok, biaya logistik, biaya operasi bea bea meningkat. Selain itu, karena pabrikan tidak membutuhkan sepuluh perangkat segera, perangkat surplus harus disimpan di dalam gudang, yang mengarah pada peningkatan biaya terkait penyimpanan dan biaya penahanan inventaris. Tentu saja, jika itu hanya satu pembelian, interval pengadaan sangat panjang, dan juga kenaikan biaya langsung dan transaksi.

Terlihat dari kasus ini bahwa analisis harga rantai ketentuan harus mempertimbangkan situasi umum dari banyak aspek, melakukan analisis mendalam dari biaya spesifik dan implisit yang dihasilkan oleh setiap tautan rantai ketentuan, dan mengoptimalkan struktur struktur Rantai ketentuan untuk mengurangi biaya.

Empat area

Kami dapat menggabungkan ketiga tingkat biaya ini dengan dimensi hubungan-produksi-produksi pasokan untuk menetapkan kerangka analisis biaya berbasis rantai pasokan. Secara khusus, fokus analisis biaya rantai pasokan didistribusikan di empat bidang: pembentukan jaringan produk dan pemasaran, desain produk dalam rantai pasokan, konstruksi jaringan produksi dan optimasi proses rantai pasokan.


Area pertama

Ini adalah pembentukan jaringan produk dan pemasaran, yang melibatkan keputusan dasar seperti produk dan layanan mana yang akan ditawarkan dan pemilihan mitra yang relevan. Di bidang ini, perlu untuk fokus pada waktu untuk memasarkan, kebutuhan pelanggan, desain produk, tata letak jaringan penjualan dan kedalaman hubungan dengan mitra, dll. Biaya terutama terkonsentrasi dalam dua tingkat: biaya operasi dan biaya transaksi. Penjualan produk biasanya dipengaruhi oleh faktor -faktor seperti budaya, ekonomi, kebiasaan konsumsi dan kebiasaan di berbagai daerah, dan setiap produk memiliki siklus hidup tertentu. Dari pengembangan dan daftar hingga penarikan dari pasar, waktu ketika suatu produk populer di pasar seringkali tidak dapat diprediksi. Oleh karena itu, biaya rantai pasokan yang terlibat dalam bidang ini sering memiliki ketidakpastian yang lebih besar.

Misalnya, jenis produk tertentu tidak terjual dengan baik di wilayah selatan, dan telah mengumpulkan inventaris selama setengah tahun, dan diperkirakan akan segera menarik diri dari pasar; Sementara jenis produk ini adalah produk penjualan panas di wilayah utara, sering kehabisan stok, dan dapat terus dijual setidaknya setengah tahun. Jadi, bagaimana Anda mentransfer antar wilayah untuk memastikan biaya inventaris yang rendah secara keseluruhan tanpa mengorbankan layanan pelanggan? Terlalu banyak penyesuaian akan menyebabkan biaya operasi yang tinggi, seperti biaya logistik dan biaya tenaga kerja; Penyesuaian yang terlalu sedikit akan menyebabkan biaya churn pelanggan, biaya di luar stok dan biaya penahan inventaris meningkat.

Adalah bijaksana untuk menyimpulkan distribusi rasio penjualan dan persyaratan layanan dari masing -masing lini produk di setiap wilayah berdasarkan data penjualan historis dari berbagai produk, perkiraan pasar personel penjualan, tingkat keributan pelanggan, dan kemungkinan risiko biaya penahanan persediaan inventaris . Sebagai dasar untuk merancang kegiatan rantai pasokan, seperti apakah akan membutuhkan respons cepat, apakah akan meminta pemasok untuk mengelola inventaris, apakah akan memerlukan docking sistem informasi logistik dan sebagainya.

 

Area ke -2

Adalah desain produk dalam rantai pasokan, yang melibatkan biaya transaksi, biaya aktivitas dan beberapa biaya langsung. Produk dan layanan yang berbeda memiliki persyaratan yang berbeda, yang sebagian besar menentukan kedalaman kerja sama dengan mitra rantai pasokan. Misalnya, beberapa produk dan layanan memerlukan pemasok terkait untuk bekerja sama erat dalam tahap desain. Biaya transaksi ketika mitra rantai pasokan pertama -tama menetapkan kemitraan akan memperhitungkan sebagian besar bagian dari biaya ini, terutama untuk beberapa produk yang mengharuskan pemasok untuk mengembangkan secara kolaboratif, investasi strategis dalam pemasok tersebut mungkin diperlukan pada tahap awal, yang mengakibatkan sangat Namun tinggi, karena hubungan dekat jangka panjang yang ditetapkan satu sama lain, investasi ini akan dihargai melalui pengurangan biaya operasi dan biaya transaksi dalam kerja sama selanjutnya.

Di sisi lain, penggunaan berbagai jenis perangkat dalam desain produk juga akan melibatkan biaya yang berbeda, seperti penggunaan perangkat berpemilik, biaya komunikasi dengan pemasok dan biaya operasi pengadaan mungkin relatif kecil, tetapi biaya dari Layanan pemeliharaan setelah penjualan di masa depan tinggi, dan risiko pengadaan tinggi. Oleh karena itu, dalam desain produk, biaya yang terlibat harus dipertimbangkan secara komprehensif untuk pemilihan perangkat.

 

 

Area ke -3

Ini adalah pembangunan jaringan produksi, terutama mengacu pada tata letak jaringan antara produsen dan pemasok dan mitra pengecoran mereka, yang melibatkan biaya transaksi komunikasi dan pertukaran informasi antara produsen dan pemasok dan mitra pengecoran, manajemen biaya penawaran dan aktivitas produksi produksi produksi proses dan biaya langsung seperti harga komponen dan layanan.

Setiap produsen dalam rantai pasokan berusaha menemukan basis produksinya yang dekat dengan pelanggan utama dan pemasok penting, sambil mengharapkan untuk menjaga biaya produksi tetap rendah. Untuk mencapai tujuan ini, produsen harus secara komprehensif menganalisis total biaya berdasarkan karakteristik produk, berdasarkan faktor -faktor seperti lokasi, kompleksitas persyaratan teknis, kemudahan akses ke pasokan bahan baku, dan respons permintaan pelanggan. Di bidang ini, kita tidak boleh membuat penilaian terburu -buru hanya berdasarkan tingkat kategori biaya individu. Akibatnya, tata letak keseluruhan dari jaringan produksi tidak ekonomis dan tidak memiliki daya saing biaya. Misalnya, beberapa daerah memiliki biaya tenaga kerja yang rendah dan dapat memperoleh biaya langsung yang lebih rendah, tetapi lokasi jarak jauh dan transportasi yang tidak nyaman akan membawa biaya operasi yang lebih tinggi dan biaya transaksi; Sementara beberapa daerah memiliki efisiensi produksi yang tinggi dan biaya operasi yang lebih rendah dan biaya transaksi, tetapi biaya tenaga kerja yang lebih tinggi dan biaya lahan akan menyebabkan peningkatan biaya langsung.

 

Area ke -4

Ini adalah proses optimalisasi rantai pasokan, termasuk optimalisasi proses pengadaan, proses produksi dan proses harga. Bagian ini berfokus pada langkah-langkah pemotongan biaya, termasuk mengurangi biaya langsung dan operasi. Menganalisis proses produksi dan sweet spot inventaris dari seluruh rantai pasokan, menganalisis alasan tingkat memo yang tinggi, mendesain ulang proses produksi atau mengoptimalkan pemenuhan pesanan antara perusahaan dan pemasok, dll.

 

Delapan cara

Kepentingan relatif dari tiga tingkatan biaya sangat tergantung pada produk dan layanan yang disediakan pabrikan. Misalnya, produk dengan siklus hidup yang lebih lama membutuhkan biaya transaksi yang lebih rendah dalam pemilihan pemasok, pembangunan hubungan, dan desain produk dan proses; Produk dengan siklus hidup atau siklus teknologi yang lebih pendek membutuhkan biaya investasi yang lebih tinggi pada tahap pengambilan keputusan awal, dan karena produk ini biasanya bertahan di pasar untuk waktu yang lebih sedikit daripada pengembangan produk, produsen menghadapi risiko investasi yang tidak dapat dipulihkan yang lebih tinggi, yang menentukan bahwa mereka Harus secara aktif mengelola biaya transaksi dan biaya operasi. Secara keseluruhan, ada delapan cara produsen dapat meningkatkan biaya rantai pasokan.

 

 

1. Dapatkan dukungan manajemen senior.

Tanpa dukungan tingkat tinggi, manajemen biaya rantai pasokan akan menjadi kemewahan. Tetapi untuk mendapatkan dukungan ini, manajemen puncak harus sepenuhnya memahami nilai dan signifikansi manajemen rantai pasokan kepada garis bawah.

2. Pilih sistem informasi yang sesuai.

Sistem informasi dapat membantu mengidentifikasi peluang untuk koeksistensi dengan anggota rantai pasokan lainnya dalam ruang lingkup yang relevan, seperti leverage biaya, integrasi pengetahuan, dan berbagi teknologi. Selain itu, sistem TI yang baik dapat memberikan informasi tentang di mana perbaikan dapat dilakukan untuk mengurangi biaya, menggunakan sumber daya secara efisien, dan mengoptimalkan di mana inventaris didistribusikan.

3. Tentukan total driver biaya.

Dalam rantai pasokan tertentu, analisis elemen apa yang membentuk total biaya. Penggerak total biaya dapat bervariasi berdasarkan lokasi geografis dan mungkin termasuk logistik, pengiriman, inventaris, waktu tunggu, dan infrastruktur yang buruk, kurangnya staf terlatih, pemasok di bawah standar, atau produksi beberapa produk khusus. Pengaruh. Jika dianalisis pada skala global, total pendorong biaya juga dapat mencakup tarif, nilai tukar mata uang, faktor politik, dan geografi.

4. Menetapkan model komponen biaya utama dari rantai pasokan sesegera mungkin.

Dalam lingkungan rantai pasokan global, model biaya juga harus disesuaikan untuk berbagai negara dan wilayah. Teknik untuk menetapkan model biaya termasuk analisis kurva pembelajaran, analisis efek empiris, analisis kapasitas harga, analisis biaya instalasi, analisis biaya karena, analisis perbandingan proses, dan dekomposisi biaya.

5. Kembangkan rencana manajemen biaya strategis.

Tujuan manajemen biaya harus diakui dengan jelas dan rencana untuk bagaimana mencapainya harus dikembangkan.

6. Bangun tim lintas fungsi yang efisien.

Karena departemen yang berbeda perlu terlibat dalam proses penerapan manajemen biaya, tim lintas fungsi yang efektif sangat penting untuk implementasi manajemen biaya.

7. Analisis total biaya pembelian.

Seringkali, pengurangan biaya rantai pasokan tidak dicapai terutama dengan menurunkan harga. Harga adalah faktor biaya yang penting, tetapi bukan satu -satunya. Menurunkan biaya memiliki potensi lebih dari sekadar menurunkan harga, dan kadang -kadang jauh lebih mudah diterapkan daripada menurunkan harga.

8. Melakukan penilaian kinerja yang efektif.

Tanpa mekanisme evaluasi kinerja yang efektif, perusahaan tidak tahu seberapa jauh mereka telah mencapai, seberapa jauh mereka telah dibandingkan dengan masa lalu, dan bagaimana mereka akan berkembang di masa depan. Mekanisme pengukuran kinerja harus didasarkan pada manajemen komprehensif biaya strategis yang sangat penting untuk keberhasilan. Mulailah dengan mengidentifikasi faktor -faktor apa yang penting untuk keberhasilan; Kemudian ukur tingkat penyelesaian pada metrik yang ditugaskan. Hasil penilaian dapat mencerminkan keberhasilan atau kegagalan dan mengidentifikasi masalah, dan itu juga merupakan dasar untuk mengambil tindakan korektif.


Tinggalkan komentar

Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi serta Persyaratan Layanan Google.