Apa itu rantai pasokan?

What is Supply Chain?

Rantai pasokan, juga dikenal sebagai rantai nilai atau rantai permintaan, termasuk pelanggan, pemasok, proses, produk, dan berbagai sumber daya yang mempengaruhi produk dan layanan. Rantai pasokan menekankan proses dan hubungan antar perusahaan. Manajemen rantai pasokan mengacu pada manajemen produk dan layanan dalam seluruh proses mulai dari pengadaan bahan baku hingga penjualan produk jadi kepada pelanggan. Ini menekankan koordinasi kegiatan antara perusahaan untuk menghasilkan efek win-win.
Manajemen rantai pasokan, melalui lima fungsi utamanya, perencanaan, pembelian, manufaktur, bergerak, dan penjualan, memiliki dua efek: mengurangi biaya dan menambah nilai. Secara khusus, manajemen rantai pasokan dapat membawa manfaat berikut ke perusahaan:


(1) meningkatkan kinerja strategis, operasional dan keuangan dalam rantai pasokan;
(2) mengurangi biaya dan secara efektif mengelola modal kerja;
(3) manajemen inventaris bahan baku yang efektif, produk yang sedang dalam proses dan produk jadi;
(4) mengurangi biaya transaksi dan meningkatkan efisiensi transaksi di antara anggota rantai pasokan;
(5) meningkatkan nilai pelanggan, menyediakan produk dan layanan yang diperlukan oleh pelanggan, dan menyediakan paket solusi;
(6) Meningkatkan kemampuan untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan.

Menurut beberapa perusahaan, manajemen rantai pasokan yang baik dapat mengurangi inventaris sebesar 50%, mengurangi total rasio biaya rantai pasokan terhadap 20%, peningkatan pengiriman tepat waktu sebesar 40%, dan meningkatkan pergantian inventaris sebesar 2 kali.

Kebutuhan kelangsungan hidup perusahaan sendiri mendorong perusahaan untuk lebih memperhatikan manajemen rantai pasokan, dan secara aktif mencari peningkatan rantai pasokan sesuai dengan perubahan berkelanjutan dari permintaan pelanggan, globalisasi, persaingan, informasi dan komunikasi, kebijakan dan lingkungan , untuk meningkatkan daya saing perusahaan.

Dalam beberapa dekade terakhir, manajemen rantai pasokan telah menerima perhatian yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berkembang dengan cepat. Menurut ruang lingkup cakupan manajemen rantai pasokan, itu dapat dibagi menjadi 3 tahap:
(1) Tahap Manajemen Logistik: Ini mengintegrasikan dua fungsi transportasi dan pergudangan.
(2) Tahap Logistik: Fungsi manufaktur, akuisisi dan manajemen pesanan ditambahkan, ditambah dengan teknologi transmisi informasi canggih seperti EDI.
(3) Tahap rantai pasokan yang disinkronkan dan terintegrasi: Pemasok dan pelanggan ditambahkan ke kedua ujung rantai pasokan asli. Integrasi berarti menyatukan banyak fungsi di seluruh proses untuk mencapai tujuan bersama. Manajemen rantai pasokan terintegrasi mencakup manajemen aliran informasi, logistik dan aliran modal dan membutuhkan lebih banyak kolaborasi antar fungsi. Transfer informasi diubah dari transfer langkah demi langkah asli ke transfer sinkron, yang mengurangi waktu transfer informasi dan sangat memperpendek waktu pengiriman.


1. Pengembangan Sains dan Teknologi dan Metode Manajemen memberikan dorongan untuk kemajuan manajemen rantai pasokan.

1 Teknologi Informasi
Pengembangan komputer dan berbagai metode komunikasi telah memainkan peran penting dalam pengembangan manajemen rantai pasokan.
(1) Internet. Pertumbuhan internet yang berkelanjutan telah memungkinkan lebih banyak penjualan langsung dan layanan pelanggan yang lebih baik. Di toko online LL.Bean, misalnya, pelanggan dapat menelusuri banyak pilihan barang (ukuran, warna, dan karakteristik lainnya), dan juga dapat memeriksa ketersediaan sebelum memesan.
(2) Komunikasi Satelit Orbit Bumi Rendah. Setidaknya empat konsorsium yang kuat saat ini meluncurkan ratusan satelit komunikasi orbit rendah. Mereka akan menyediakan sistem komunikasi satelit dengan cakupan global dengan harga lebih rendah dari jaringan serat optik saat ini. Komunikasi global ekonomi akan mempercepat pengembangan rantai pasokan global.
(3) Distribusi lanjutan atau sistem pendukung keputusan. Sistem semacam ini memungkinkan operator dan manajer rantai pasokan untuk melakukan analisis dengan cepat dan mendapatkan hasil analisis dengan cepat. Mereka bebas untuk terhubung dengan pihak mana pun dalam rantai pasokan, terlepas dari lokasi mereka.

2. Teknologi manufaktur
Melihat manufaktur sebagai bagian dari rantai pasokan tidak dapat diterima bagi banyak bisnis. Karena fungsi manufaktur telah lama dianggap "memberi tahu kami apa yang harus diproduksi, mari kita hasilkan seefisien mungkin, dan kemudian mengirimkannya oleh departemen logistik." Namun, semakin banyak orang menemukan bahwa efisiensi tinggi dari seluruh rantai pasokan tidak dapat dipisahkan dari kemajuan teknologi manufaktur.


(1) Pembuatan Agile. Kelincahan proses pembuatan memungkinkan siklus produksi pendek dan perubahan produk yang sering.

"Lokasi kelincahan" adalah karakteristik lain dari pembuatan gesit. Misalnya, perusahaan yang memproduksi produk yang sama di seluruh dunia dapat mengambil manfaat dari berinvestasi dalam sejumlah besar kapasitas produksi "berlebih". Kelebihan kapasitas produksi memungkinkan produsen untuk memindahkan tugas pembuatan ke pabrik -pabrik terbaik secara tepat waktu menurut fluktuasi nilai tukar internasional, mengurangi biaya di seluruh rantai pasokan.

(2) Menunda pembuatan. Perusahaan mengirimkan produk setengah jadi ke gudang atau pabrik yang dekat dengan pelanggan, di mana produk akhir diselesaikan sesuai dengan persyaratan khusus yang dipesan oleh pelanggan. Ini tidak hanya mengurangi total inventaris, tetapi juga mengurangi biaya karena produksi massal. Bilah Gillette, misalnya, diproduksi di dua pabrik berteknologi tinggi, tetapi kemasannya dipindahkan ke pusat distribusi regional, di mana proses pengemasannya mirip dengan jalur perakitan untuk operasi pembuatan dan dilakukan sepenuhnya untuk dipesan. Gillette mengharapkan untuk mengurangi inventaris sebesar 50% jika semua manufaktur ditunda.

3 Teknologi Transportasi
Meskipun teknologi transportasi belum berkembang secepat teknologi informasi, teknologi transportasi masih maju dengan mantap dan kadang-kadang dengan terobosan, seperti kereta barang kontainer dek ganda, perencanaan berbantuan komputer, perutean dan distribusi beban.

Elemen kunci dari manajemen rantai pasokan
Untuk berhasil mengimplementasikan manajemen rantai pasokan, tidak cukup untuk mengandalkan investasi besar saja, penting untuk secara efektif mengendalikan faktor -faktor kunci berikut:

(1) Perhatikan pelanggan. Lakukan segala upaya untuk mengidentifikasi dan memahami kebutuhan dan harapan pelanggan akhir sebagai dasar utama untuk pengambilan keputusan. Perusahaan farmasi, misalnya, telah mengubah cara perwakilan penjualan dianugerahi bonus berdasarkan penjualan dan keuntungan, dan sebaliknya mengevaluasi pelanggan mereka untuk kepuasan. Dengan cara ini, tenaga penjualan tidak mendorong produk dengan cara apa pun, terlepas dari apakah pelanggan menginginkannya atau tidak.
(2) Aplikasi Teknologi Informasi Lanjutan. Mengembangkan sistem manajemen informasi canggih untuk memastikan kelancaran aliran data dan informasi di seluruh rantai pasokan; Penggunaan sistem pendukung keputusan berbantuan komputer dapat membantu manajer membuat keputusan yang lebih baik dan mengirimkannya dengan cepat dalam rantai pasokan.
(3) Manajemen kinerja kuantitatif. Waktu dan biaya adalah langkah -langkah utama dan keputusan dibuat berdasarkan kuantitatif.
(4) Tim lintas fungsi. Kolaborasi erat antara anggota tim dari fungsi terkait dapat menghilangkan batasan organisasi dan menguntungkan peningkatan seluruh rantai pasokan.
(5) Perhatikan sumber daya manusia, menghilangkan hambatan antara orang dan departemen, dan mewujudkan kerja sama dan saling bantuan dari seluruh rantai pasokan.
(6) Menanggapi dengan cepat lingkungan yang berubah dan merancang rantai pasokan yang fleksibel.



3. Inovasi manajemen rantai pasokan
Hasil survei menunjukkan bahwa sementara banyak perusahaan menginvestasikan waktu dan uang yang signifikan untuk meningkatkan kemampuan rantai pasokan mereka, hanya 27% perusahaan yang percaya kinerja rantai pasokan mereka lebih baik daripada rata -rata industri. Industri makanan A.S. diperkirakan kehilangan $ 30 miliar per tahun karena kolaborasi yang buruk di antara mitra rantai pasokan. Alasannya beragam, seperti: tidak ada strategi pengembangan rantai pasokan formal; kurangnya lingkungan manajemen untuk mendukung integrasi rantai pasokan; kurangnya kepercayaan, berorientasi fungsi daripada berorientasi pada proses; Kurangnya manajemen logistik, aliran informasi, dan aliran modal yang efektif dalam alat rantai pasokan. Di antara mereka, perencanaan strategis dan analisis keuangan adalah keterampilan yang paling kurang dalam manajemen rantai pasokan saat ini. Banyak perusahaan telah mengambil langkah -langkah peningkatan yang terisolasi, tetapi belum mampu mencapai hasil terobosan. Oleh karena itu, inovasi manajemen rantai pasokan adalah masalah mendesak untuk diselesaikan dalam inovasi manajemen perusahaan.

1 Basis Inovasi
Dasar terbaik untuk apakah suatu perusahaan perlu melakukan inovasi rantai pasokan adalah menganalisis apakah seluruh proses rantai pasokan menciptakan nilai bagi pelanggan. Pendekatan umum adalah memperluas proses, termasuk apa yang dilakukan perusahaan dan apa yang dilakukan pelanggan, dan kemudian menjawab pertanyaan -pertanyaan berikut: Apakah ada proses yang berlebihan di sini; Apakah ada sesuatu yang telah dilakukan lebih dari sekali; Apa yang dapat dihapus tanpa mempengaruhi hasil akhir; Apa yang hanya memiliki nilai tidak langsung dan perlu diminimalkan; dll. Melalui analisis masalah ini, ini dapat membantu perusahaan untuk menemukan titik inovasi manajemen rantai pasokan.

2 Ide Inovatif
Menurut Dr. Hamer, inovasi rantai pasokan dimulai dengan eliminasi lengkap dari dua asumsi lama dalam bisnis: satu adalah bahwa salah satu perusahaan dapat melakukan apa pun. Bahkan, pekerjaan harus dilakukan oleh perusahaan atau orang dalam posisi terbaik, bukan oleh mereka yang secara langsung mendapat manfaat darinya. Asumsi lain adalah bahwa unit di luar perusahaan adalah musuh perusahaan, dan departemen lain di dalam perusahaan adalah musuh departemen ini. Perusahaan harus membangun hubungan win-win dengan perusahaan lain untuk berbagi manfaat, dan juga harus ada kolaborasi yang dekat antara berbagai departemen dalam perusahaan. Tujuan dari banyak manajemen bisnis sekarang adalah untuk berusaha untuk mencapai kinerja yang lebih baik dalam perusahaan mereka sendiri, dan gelombang berikutnya adalah meruntuhkan tembok antara perusahaan dan pelanggannya, antara perusahaan dan pemasoknya, dan berusaha untuk mencapai kinerja terbaik dalam ruang lingkup rantai pasokan.

3 cara untuk berinovasi
(1) Kurangi jumlah pemasok. Di masa lalu, perusahaan telah memilih beberapa pemasok untuk komponen yang sama, untuk memberi tekanan pada pemasok untuk mengurangi harga pembelian. Keuntungan perusahaan datang dengan mengorbankan pemasoknya. Sekarang, situasi ini sudah mulai berubah. Dengan mengurangi jumlah pemasok dan memperluas pasokan pemasok, perusahaan dapat memperoleh skala ekonomi, dan baik perusahaan dan pemasok dapat memperoleh manfaat dari biaya rendah.
(2) merampingkan pengecer. Kemitraan didirikan dengan pengecer terpilih, di mana perusahaan dan pengecer mereka bersama -sama melakukan pelatihan dan menyediakan layanan khusus.
(3) Kirim perwakilan di kantor pelanggan untuk sepenuhnya memahami sistem operasi dan kebutuhan pelanggan. Perwakilan di pabrik mengirimkan pesanan ke perusahaan mereka sendiri dan merencanakan materi yang akan disediakan untuk pelanggan.
(4) Bagikan informasi terperinci dengan pemasok dan pelanggan. Mengurangi tautan perantara dan meningkatkan efisiensi.
(5) Partisipasi awal pemasok. Dalam fase pengembangan produk baru, keterlibatan pemasok dapat secara signifikan mengurangi waktu pengembangan, menghemat sumber daya dan biaya.
(6) Pilih pemasok untuk bertanggung jawab atas koordinasi. Ketika beberapa pemasok diharuskan untuk menyediakan layanan yang sama, pilih pemasok timah untuk mengoordinasikan seluruh logistik.
(7) Kembangkan rencana berbagi manfaat. Berbagi manfaat sangat penting bagi semua pihak dalam rantai pasokan. Hanya dengan sepenuhnya memobilisasi antusiasme semua pihak dalam rantai pasokan dapat dimungkinkan untuk menghasilkan sinergi.
(8) Menjaga hubungan kerja sama yang erat dengan pelanggan dan pemasok. Bentuk tim yang mencakup pelanggan dan pemasok untuk mengembangkan produk baru dan berbagi informasi untuk menciptakan keunggulan kompetitif. Manajer inovatif berusaha untuk melepaskan pembeli dan penjual yang longgar menjadi kolaborasi yang ketat, bahkan mengorganisir dengan beberapa pemasok dan pelanggan mereka untuk menyediakan produk dan layanan yang tidak bisa dilakukan oleh satu perusahaan.
(9) bekerja sama dengan pesaing. Waktu tunggu produk tidak hanya dapat diperpendek, tetapi biaya juga dapat dikurangi, menguntungkan kedua belah pihak.

4 Arah Inovasi
Perubahan manajemen rantai pasokan saat ini masih dalam masa pertumbuhan. Kemajuan teknologi telah meningkatkan kemampuan orang untuk mengelola sistem yang kompleks, memungkinkan manajemen rantai pasokan untuk bergerak maju dan membuat terobosan.
(1) Rantai pasokan loop tertutup: Xerox dan beberapa perusahaan lain sudah mengoperasikan rantai pasokan loop tertutup, mendaur ulang peralatan akhir kehidupan, suku cadang, dan pengemasan, memperbarui mereka, dan menjualnya sebagai bahan baku. Faktanya, Xerox telah mendapat manfaat besar dari daur ulang ini.
(2) Rantai pasokan yang fleksibel dengan respons cepat. Karena pasar terus berubah, perlu terus meningkatkan konfigurasi rantai pasokan. Oleh karena itu, rantai pasokan yang fleksibel dirancang untuk berbagai kemungkinan perubahan untuk menghindari kebingungan, investasi yang berlebihan atau perubahan personel yang luas.
(3) Alokasi alami elemen rantai pasokan. Saat ini, perusahaan harus mengeluarkan banyak upaya merancang elemen rantai pasokan untuk menghasilkan hasil keseluruhan terbaik. Dalam rantai pasokan di masa depan, unsur -unsurnya secara alami dapat beradaptasi dengan perubahan elemen lain, perubahan kondisi eksternal dan substitusi elemen (seperti mengubah pemasok).

5 kasus inovasi
Siemens Healthineers adalah perusahaan terkenal di dunia yang memproduksi peralatan CT medis. Perangkat CT diproduksi di pabrik Siemens di Jerman dan kemudian dikirim ke rumah sakit di seluruh dunia untuk pemasangan. Selama beberapa tahun terakhir, perusahaan telah merestrukturisasi rantai pasokan peralatan CT dari pemasok ke pelanggan, mengurangi waktu tunggu untuk pesanan dari 22 minggu menjadi 6 minggu. Langkah -langkah utamanya adalah:
(1) Desainer produk terlibat dalam mengubah desain agar lebih mudah dipasang, dipasang, dan disesuaikan.

(2) Kurangi jumlah pemasok, 20 pemasok utama menyediakan 90% dari barang yang diperlukan, salah satunya adalah pembawa layanan murni.
(3) Membantu pemasok utama mengadopsi teknologi baru dan meningkatkan manajemen.
(4) Di bawah kerangka perjanjian, metode pemesanan yang disederhanakan diadopsi.
(5) Bagikan informasi tahunan, triwulanan, bulanan atau bahkan lebih pendek dan informasi pemesanan dengan pemasok utama.
(6) mengadakan pertemuan pemasok bulanan untuk berbagi informasi kinerja dan mendiskusikan metode dan langkah -langkah untuk perbaikan lebih lanjut.
(7) Lacak kesiapan situs rumah sakit sehingga peralatan CT dapat dikirim tepat waktu.
(8) Gunakan tim pabrik untuk melakukan beberapa pekerjaan instalasi untuk mempromosikan komunikasi dua arah dan pembelajaran bersama antara tim instalasi manufaktur dan di tempat, yang menghasilkan waktu instalasi yang sangat diperpendek.

Inovasi manajemen rantai pasokan menjadi hot spot dalam inovasi manajemen perusahaan. Rantai pasokan harus didasarkan pada penyebaran optimal dari kemampuan khusus semua mitra. Untuk mencapai hasil inovatif dalam manajemen rantai pasokan, perusahaan perlu berkomunikasi dengan mitra rantai pasokan dalam berbagai aspek dan level, bersama-sama melatih, mengembangkan dan meningkatkan, membangun hubungan kerja sama jangka panjang, dan mencapai perjanjian evaluasi kinerja dan distribusi manfaat. Meskipun ini membutuhkan waktu lama dan banyak sumber daya, ini menciptakan keunggulan kompetitif yang unik.


Tinggalkan komentar

Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi serta Persyaratan Layanan Google.